Saturday, July 28, 2012

Gua itu ( Diare 29 juli 2012)


Gua itu bisa dibilang orangnya cerdas hal tersebut terbukti dari IQ gua. IQ gua itu 16 tapi itu pas gua masih berbentuk morula. Seiring dengan perkembangan kehidupan gua dari morula, blastula, gastrula, bayi, dan remaja alhamdulillah IQ gua udah naek jadi 18 ditambah 100 dikurang tiga. Alhamdulillah lah, daripada turunkan "berok". Gua bisa dibilang cerdas juga karena hobi gua adalah membaca terutama membaca tulisan di  baliho dan spanduk yang ada dijalan. Sebenernya setiap orang itu cerdas dengan kecerdasannya masing-masing makanya gua sebut diri gua cerdas, karena kalian juga cerdas, dan mereka juga cerdas. Walaupun cerdasnya berbeda-beda, ada yang cerdas level 1, ada yang level 2 sampe level 10. Yang paling terpenting adlah bagaimana kita mengoptimalkan kecerdasan yang kita miliki (betul,tidak?) #tidaaaaaaak.


Sebenernya gua itu gendut padahal emang gendut. Kalo gua ukur berdasarkan tinggi badan dan berat badan gua Alhamdulillah gua ini adalah salah satu orang yang mengalami obesitas ringan (hal apapun patut kita syukuri namun jangan lupa untuk menjadi manusia yang lebih baik). Kegelisahan gua ini berlipat-lipat karena gua sekarang sulit banget mencari baju dan celana yang ukurunnya pas sama badan gua. Ada baju yang gua suka tapi ukurannya nggak ada, ada celana jeans yang gua suka tapi ukurannya nggak ada, ada cewek yang gua suka tapi ukurannya nggak ada ( maksudnya ceweknya nggak suka gua). Orang yang paling sedih dengan kegendutan gua adalah ibu gua. Kalo udah ngeliat gua ibu gua akan bilang" Ya Allah abang gendut banget kamu ini, siapa cewek yang mau sama kamu?". Dan gua akan selalu menjawab" kata siapa aku gendut bu, ini nih cuma akting doank, make up artist nya bagus, kalo masalh cewek mah ibu belum tau aja, cewek cewek tuh pada ngantri bu ....( jeda tiga detik) di pom bensin. Lalu ibu gua akan ngelanjutin " Abang, abang, nanti kayak Ade Namnung loh" dan sejak dari itu gua selalu bertekad untuk menjadi lebih kurus. Kalo makan ketoprak sekarang udah mulai nggak pake lontong. Kalo makan rendang nasinya sedikit aja. Kalo makan kerupuk udah nggak pake nasi lagi. Kalo makan buah, ya makan aja. Sampe- sampe sekarang gua udah cari wallpaper untuk laptop gua yang bertuliskan " STOP OBESITY". Doain ya semoga gua bisa lebih kurus dan lebih keren dari sebelumnya.


Gua itu orangnya alim (alim kok bilang-bilang) #nggak papalah daripada nggak alim tapi nggak bilang-bilang. (tapi jangan bilang siapa-siapa ya). Alhamdulillah semenjak gua SMP gua udah sholat lima waktu setiap harinya. Pas SD juga sebenernya udah agak mau lima waktu sih tapi kadang-kadang suka aneh sholatnya. Jadi pas SD dulu gua sholatnya kadang-kadang cuma pura-pura doank. Gua wudu' tapi cuma muka doank, abis itu ambil sejadah dan langsung duduk tapi pas ibu gua atau ayah gua lewat didepan gua gua langsung pura-pura shalat (astaghfirullahal'adzim, jangan ditiru ya! nggak baek). Tapi zaman SMP gua udah sholat lima waktu dengan bener-bener shalat (liama waktu), bahkan pas kelas tiga SMA menjelang ujian nasional gua bisa sholat enam waktu yaitu ditambah sholat Dhuha.

Udah dulu ah "gua itu" nya, semoga yang bisa diambil manfaatnya diambil ya! dan yang mudharatnya dibuang jauh-jauh.

Good Bye Wassalamu'alaikum W.W.

Ditulis dikamar atas Antasari.

Friday, July 27, 2012

Long live with family (diare 28 juli 2012)


Satu hari yang lalu adalah ulang tahunnya Depi dan gua bersama kawan-kawan gua memberikan surprise yang sebenernya Depi udah tau karena gua keceplosan twit di twitter. Kalo nggak salah ceritanya kayak begini. Gua nge twit apa gitu abis itu Depi mereply twitan gua itu dengan nanya juga kayak begini nih "coy, lo lupa tah coi? salut amat coi lupa mah?". Akhirnya gua bales dah mentionnya" Gua nggak lupa coi, cuman kan nanti mau surprise jadi sekarang pura-pura lupa dulu, gitu coi". "Eiiiiiiiiiitt, Alamaaaaaak keceplosan" dengan gaya Bang Tigor hati gua berkata.

Sore menjelang maghrib gua dan sahabat-sahabat gua ( cieeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee) udah kumpul di mesjid deket rumahnya Depi. Senangnya jiwa dan raga ini bertemu kembali sahabat lama yang jarang sekali bersua. Ada Bajar yang satu semester yang lalu nggak kuliah, gara-gara ketauan emaknya bolos kuliah dan malah nonton di 21. Ada Fanas yang adeknya meninggal kejebur sumur waktu SMA dulu, semoga adeknya anas tenang di alam sana. Ada Hihin yang suaranya masih kayak Mama Nori' (Mama Nori', Nori'23x, Curhat donggg). Ada Oriba yang sekarang udah putih. Ada Dilhe yang pas SMA kelas tiga semester dua yang tinggal beberapa minggu lagi ujian nasional sempet mau pindah ke sekolah di dideket rumahnya dengan alasan yang masih menjadi misteri hingga saat ini (kasian). Dan tentu ada Depi yang hari itu lagi ulang tahun.
Yang gua heran adalah kenapa gua dan kawan-kawan gua ngasih surprisenya pas menjelang maghrib bersamaan dengan menjelang buka puasa?. Gua ada beberapa pra duga yang pertama yaitu karena kalo siang kita semua sibuk, yang kedua karena nyari kue susah, dan yang ketiga kita minta dibayarin makan-makan. Akhirnya dengan alibi-alibi tersebut gua lebih condong ke alibi yang ketiga.
Walhasil, kita diajak makan-makan dah di Kampung Bambu (alhamdulillah). Tapi yang namanya udah kumpul kayak begini pasti kita cerita tentang banyak hal. Hal pertama yang masih menjadi trending topic pembicaraan adalah ketidak kuliahannya Bajar satu semester yang lalu. "Jar lo kenapa jar nggak kuliah semester kemaren?, gua nanya serius ke Bajar. Ada beberapa pertanyaan lainnya" Lo ikut NII ya jar?, Lo udah pacaran ya jar?, Lo sedih ya jar? Lo satu tambah satu berpa jar?, Lo tau nggak jar?, kok tau?, banyak pertanyaan tentang itu. Tapi pajar nggak mau menjawab hingga akhirnya kita dapet kabar bahwa Bajar nggak kuliah satu semester yang lalu karena dia ketauan ibunya bolos kuliah karena nonotn di 21 (Pajar emang hebat).

Omongan yang lainnya adalah tentang Bis Panjang . Dinamain bis Panjang bukan karena bis nya Panjang tapi karena bis itu menuju ke suatu daerah yang bernama Panjang. Bis Panjang ini menurut gua bis paling yo'i se-Indonesia Raya merdeka sekali merdeka tetap merdekaaaaaa, (malah nyanyi Kangen Band). Bis Panjang merupakan bis yang eksotis dengan warna orange, memiliki sound system trendi, dan nama-nama bis yang unik. Nama bis itu dilihat berdasarkan tulisan yanga ada di depan kaca bis tersebut. Bis yang paling terkenal dari semua bis adalah Punk Link, bis ini harum karena ada pengharumnya, didalemnya juga ada tipi, lagu-lagu yang diputerin juga keren-keren kayak Peter Pan, Samson, Kangen Band, dan Ungu ( band-band yang begitu digandrungi pada zaman itu). Tapi ada satu nama bis yang gua males naeknya kalo bis ini lewat yaitu bis yang tulisannya "God is Love". Gua males naek karena namanya tersebut, masa'an Tuhan adalah cinta, ngeri banget coba kan menuhankan cinta. "Gantung" di bis adalah hobi anak-anak seumuran gua pada saat itu. Gantung artinya berdiri di deket pintu bis  sambil setengah badannya  keluar dari bis( tapi jangan ditiru dirumah ya!, Susah lah bis jalan di dalem rumah).

Berlanjut ke obrolan laennya yaitu tentang keinginan gua untuk punya motor waktu pas jaman SMA dulu. Obrolan ini bersambung gara-gara bis Panjang. Sebagai pria yang sudah kelas dua SMA gua waktu itu ngerasa sedih banget karena masih naik bis sedangkan temen-temen gua udah pada naik motor. Akhirnya dengan strategi "merengek gerilya fantasi motoriah" gua berhasil dibeliin motor sama ayah gua. Jadi strateginya seperti ini, gua nulis kata motor di banyak kertas dan kertas tersebut gua tempelin di setiap sudut rumah di atas meja bapak gua, di dinding kamar ayah dan ibu gua, di pintu wc dan nggak lupa di genteng. Untuk menambah kekeuatan strategi tersebut gua ciptakan sebuah lagu yang berjudul "kapan ku punya motor" kira-kira liriknya seperti ini :
Kapan ku punya motor, kapan ku punya motor
kapan ku punya motor, kapan ku punya motor
dengan nada:
Sol fa mi sol mi re do, sol fa mi sol mi re do
Sol fa mi sol mi re do, sol fa mi sol mi re do
kunci gitarnya:
C Fm Dm A, C Fm Dm A
C Fm Dm A, C Fm Dm A

Ya silakan dicoba ya pokonya!. Lagu tersebut gua nyanyikan tig kali sehari pagi, siang, dan sore, sambil nyanyi, sambil makan dan sambil naik motor( lah kan belum punya motor?, oh iya ya lupa).

Dan masih banyak obrolan-obrolan lainnya yang nggak akan pernah selesai untuk diceritain. Selamet lah pokoknya buat Depi karena udah ulang tahun hari itu coba kalo lahirnya tanggal 31 Februari pasti nggak pernah ulang tahun. Makasih jua telah mebiayai makan malam itu. Makasih semuanya sahabat terbaik sepanjang masa(wueeeeek, agak muntah dikit)

Ditulis di kamar atas rumah gua. 
*beberapa nama diatas disamarkan, ngerinya malu orangnya. Maap juga.

Saturday, July 21, 2012

Nama Gua

Beberapa hari ke depan gua bakal nulis mengenai diri gua yang sesungguhnya mulai dari hal-hal aneh sampe hal-hal yang membuat lo biasa aja.

Sekarang gua akan menjelaskan mengenai nama gua beserta cerita-cerita yang terkandung didalamnya. Kalian yang udah kenal gua insya allah tau bahwasanya berdasarkan UUD 45 ideologi negara kita adalah pancasila tapi bukan itu yang mau gua sampein. Nama panjang gua yang nggak terlalu panjang adalah Muhammad Hifdzi Khoir. Inget Muhammad Hifdzi Khoir pake "dzal" bukan "zha" dan untuk menyebutkan "kho" nya itu harus keluar dari tenggorokan dengan bibir yang agak sedikit monyong ke depan. Buat yang udah monyong bersyukur aja jangan minder karena kalo kita bersyukur insya allah rezeki kita dilipat gandakan. Jadi kalo misalnya lo monyong tiga cm kalo lo bersyukur maka kemonyongan lo bisa jadi sepuluh cm. Cukup untuk penyebutan nama gua ditilik dari segi fonetiknya.

Nama gua didapatkan dari sebuah buku kumpulan nama-nama islami yang didapat oleh ayah gua. Tepatnya dua hari sebelum keberadaan gua didunia yang fana ini. Ayah gua lagi jalan-jalan keliling kota dengan motor honda GL-pro nya dan di perjalanan ayah gua berpikir dan merasa bingung banget mau ngasih nama anaknya apa. Akhirnya ia putuskan untuk berhenti sejenak di sebuah toko buku Gramedia (yang nggak boleh disebutkan nama tokonya #lah barusan apa??). Setelah memarkirkan motornya, ayah gua segera masuk kedalam toko buku tersebut. Dia nyari-nyari buku kumpulan nama-nama islami di rak lemari buku  resep-resep makanan dan rupanya disitu ada. Nggak tau kenapa buku itu bisa ada di rak lemari buku kumpulan resep-resep makanan, mungkin karena takdir?, atau mungkin itu buku resep makanan yang cover bukunya kumpulan nama-nama islami?, atau justru itu buku kumpulan nama makanan- makanan yang islami?. Ternyata itu semua salah, yang benar adalah sebelum ayah gua ke rak lemari buku kumpulan resep makanan dia udah nemuin buku itu di rak lemari lain tapi karena dia udah baca nama-nama nya selama perjalanan ke kasir  dan dia putuskan untuk nggak membeli buku tersebut karena dia sudah mendapatkan nama yang cocok untuk anaknya yaitu Muhammad Hifdzi Khoir. Muhammad diambil dari halaman 36, Hifdzi   diambil dari halaman 56, dan khoir diambil dari halamna 76. Ayah gua pun mencatat nama-nama itu di kertas kecil yang ia bawa. (agak fiktif ya) heheheheeww!!!


Gua hidup dengan nama gua yang sangat keren ini karena jarang banget gua nemuin nama yang sama kayak nama gua. Nama gua pun memiliki arti yang sangat keren yaitu Hifdzi yang berarti "penjaga atau penghapal" dan khoir yang berarti baik. Kalo "Muhammad" itu nama yang dianjurkan Rasulullah untuk diberikan kepada anak. Tapi kekerenan yang eksklusif dari nama gua cuma berhenti sampai gua kuliah aja. Karena ternyata semenjak gua kuliah di Sastra Arab dan gua belajar , ternyata Hifdzi itu nggak ada artinya karena yang betul adalah Hifzhi yaitu Hifzhi yang pake "Zho" bukan "Dzal". Jadi kalo gua artikan nama gua yang sekarang adalah Hifdzi itu berarti "nggak berarti" dan "khoir itu berarti "baik". So, Hifdzi Khoir adalah "nggak berarti tapi baik". Alhamdulillah lah, yang penting masih baik daripada jahat. 


Dan sebenernya nama gua yang lebih sering dipanggil sama temen-temen gua adalah "Ii'". Entah kenapa gua bisa dipanggil Ii' . Ini sudah berlangsung sejak gua kecil. Sempet gua pengen ngubah image gua biar bisa dipanggil Hifdzi pas kuliah ini tapi pada akhirnya ketauan juga kalo nama gua "Ii". Lucu banget nama ini, unyu-unyu kayak pantat bayi. Tapi gua harap nama Ii' ini nggak berlanjut sampai di kehidupan gua yang akan datang. Misalnya gua udah bapak-bapak dan punya anak empat terus masih dipanggil "Bapak Ii'" kan nggak lucu. (Eh lucu denk) (iya, lucu buat orang tapi nggak lucu buat gua). Gua akan lebih senang kalo pas gua udah bapak-bapak nanti gua akan dipanggil "Bapak Hifdzi", ih tuh kan keren banget kayak pantat bayi yang udah dibedakin.

Tapi apapun namanya yang penting bisa jadi orang yang bermanfaat buat orang lain itu aja udah cukup buat gua. Semoga, Amiiiiinnnn!, Ayo kita jadi bermnfaat buat orang lain. 

Marhaban Ya Ramadhan (diare 21 juli 2012)

Hari ini adalah hari pertama Bulan Ramadhan di tahun ini. Sekarang gua udah pulang ke Lampung seperti biasanya setiap liburan semester genap selalu berbarengan dengan bulan Ramadhan dan Alhamdulillah setiap bulan Ramadhan selalu libur kuliah. Sekembalinya gua di Lampung ada banyak hal yang merupakan kenangan manis asam asin selama gua menjalani bulan puasa waktu kecil dulu. Bulan puasa di zaman gua SD itu selalu identik dengan buku ramadhan. Buku ini adalah semacam buku laporan ibadah kita selama bulan Ramadhan. Didalamnya juga terdapat bagian-bagian kosong yang harus kita isi rangkuman ceramah  setiap harinya selama satu bulan. Ada banyak manfaat dari buku ini diantaranya membuat anak-anak kecil jadi lebih rajin beribadah  (sholat, ngaji, baca buku agama), yang kedua melatih anak-anak untuk menulis melalui rangkuman ceramah, yang ketiga dari buku Ramadhan ini memberikan uang tambahan kepada guru-guru agama di sekolah anak-anak tersebut. Gua inget banget setiap shalat Taraweh, gua harus nulis rangkuamn ceramah. Sebagai anak SD yang lugu, gua belum memiliki kecerdasan yang memadai untuk merangkum apa yang dikatakan oleh penceramahnya. Jadi yang gua lakukan adalah menulis apa yang bisa gua dengar  terhadap apa yang dikatakan oleh penceramah. Jadi begini salah satu contoh tulisannya.:

1 Ramadhan 1999 di masjid Al-Jihad
Penceramah: Bapak (disensor)

Assalamu'alaikum warahmatullahiwabarakatuh,

Yang Marilah jangan bersama-sama kita melaksanakan hadirin wal hadirat. Tentunya dalam beribadah jangan kita merasa sidang Shalat tarawih yang mari kita puasa dengan.

Wassalamu'alaikum warahmatullahiwabarakatuh




                                                                                            (Tanda tangan penceramah)


Biasanya kalau udah ketinggalan omongan penceramah, biasanya gua nyontek sama temen gua yang lebih pinter dan lebih cepet nulisnya. Tapi ya sama aja sih sebenernya, dia juga nulisnya kayak apa yang gua tulis diatas. Bukan merangkum tapi menuliskan apa yang dia denger. Gua nulisnya biasanya ketika orang-orang sedang sholat taraweh. Jadi orang-orang pada sholat taraweh sedangkan gua nulis buku Ramadhan.


Diakhir sholat taraweh juga biasanya anak-anak kecil yang seumuran gua itu pada ngantri di Masjid bukan untuk ngambil zakat fitrah tapi untuk minta tanda tangan penceramah beserta cap masjidnya. Dan gua memiliki akses yang lebih baik untuk itu, gua selalu minta tolong ayah gua untuk minta tanda tangan dan cap masjid karena ayah gua salah satu pengurus masjid. 


Alhamdulillah sekali tapi ya kita bisa berjumpa lagi dengan bulan Ramadhan bulan yang penuh hikmah, penuh ampunan, pahala dilipat gandakan, dan setan di penjarakan. Ada banyak manfaat dari bulan Ramadhan ini dari segala macam sisi kehidupan kita. Dari segi psikologis kita, kesehatan, maupun kehidupan sosial. Dosa-dosa kita diampuni oleh Allah S.W.T, dan kita akan menjadi pribadi yang lebih baik.



Ada juga orang-orang yang membuat perubahan dalam dirinya ketika bulan Ramadhan yaitu orang-orang yang jarang mebaca Al-Qur'an jadi sering membaca nya, orang-orang yang sholatnya bolong-bolong jadi nggak bolong-bolong lagi, sampe orang yang jarang mandi di bulan puasa dia jadi rajin mandi. Orang yang biasanya Mandi sehari sekali tapi tumben-tumbenan dia mandi jadi mandi tiga kali sehari bahkan ada yang sampe lima kali sehari. Pagi, setengah siang, siang, setengah sore , dan sore menjelang malem itulah jadwal-jadwalnya. Biasanya kalo udah mandi itu pasti lama banget apalagi kalo lagi siang-siang dan panas banget. Manalagi kalo ada air yang lewat depan mulut kita maka mulut kita akan membuka sedikit dan kumur-kumur sedikit. Dalam hati berniat  " Siapa tau dapet aer dikit nggak sengaja masuk ke mulut". Astaghfirullahal'adzim itu nggak boleh ditiru ya. Kalo mau kayak gitu sekalian aja bak mandinya dikasih sirup sama es batu dan diaduk-aduk lah, sabunannya pake bakwan,  dan gosok giginya juga pake pecel lele. Sekali lagi, Jangan ditiru yang kayak gitu!! nggak baek!!.

So, nyok kita nonton ondel-ondel (bukan ya). Nyok kite puase nyang bener biar nyak babe encang encing mpok mpek pada demen ngeliat kite. Semoge Allah juga ridho ame kite ye. Et daaaaaaaahhhh... Amiiin ya rabbal A'laaaaaamin


Ditulis dikamar atas rumah Antasari  jam 11:07




Wednesday, July 11, 2012

Gua Sodaranya Ryan D'Masiv (Diare 11 juli 2012)

Percaya atau nggak percaya, kenyataanya gua adalah sodara deketnya Ryan D'Masiv. Itu baru gua ketahui dan gua sadari beberapa jam yang lalu tepatnya ketika gua makan di warung capcay langganan. Hubungan kekeluargaan gua sama Ryan D'masiv itu lumayan deket kalo diibaratkan sebuah jarak yaitu jarak antara Papua dan Suriname (deket banget kan?). Gua akan menjelaskan silsilah kekeluargaanya. Jadi Ryan D'Masiv itu adalah sodara atau keponakan dari ibu-ibu yang menyewakan halaman rumahnya kepada penjual capcay yang sering gua beli. Kalo nggak percaya gua punya buktinya.





baju merah:sodaranya Ryan Dan Baju item: sodaranya  Ryan juga , Gua nggak ada 
Ryan dan Sodaranya 
Gimana hubungan kekeluargaan gua dengan Ryan  deket banget kan?. Sebuah hubungan kekeluargaan yang terjalin begitu "natural" dan  apa adanya.

Dan sebenernya, gua ini juga masih ada hubungan sodara sama Jokowi. Jadi Jokowi itu adalah calon Gubernur yag masuk keputaran dua kota Jakarta. Dan Kota Jakarta adalah sebuah kota yang selalu gua lewati ketika gua akan pulang ke Lampung. Begitulah hubungan kekeluargaan gua dengan Jokowi.

BULLL SHITTTT......... (Artinya apa ini) #Si Bulat yang BershinT BershinT . Sebenernya gua bukan sodara mereka semua. Gua cuma ingin nyampein pesan  buat orang-orang yang kadang suka ngaku-ngaku sodara terhadap orang-orang yang udah terkenal atau hebat padahal hubungannya jauh banget : Berhentilah melakukan hal tersebut!. Malu tau nggak. Apalagi menggunkan ke "sok kenal" an tersebut untuk memperdaya orang lain. Mau beli bensin tapi nggak mau ngantri dan ngaku-ngakunya sodaranya bos minyak arab. Ya Bodo Amaaaaat.

Belum lagi kalo sodaranya yang kurang mampu nggak mau diakuin sebagai sodara. Padahal merekalah sodara yang bener- bener sodara kita.

So.... May! Makan TUH !


Tuesday, July 3, 2012

Televisi dan Gaya Hidup Hedonisme di Kalangan Remaja”


Media Massa dan Pengaruh terhadap Audience
“Televisi dan Gaya Hidup Hedonisme di Kalangan Remaja”

Dalam sebuah situs http:id.shvoong.com  dijelaskan pengertian dari media massa adalah alat yang digunakan dalam penyampaian pesan-pesan dari sumber kepada khalayak (menerima) dengan menggunakan alat-alat komunikasi mekanis seperti surat kabar, film, radio, TV. Media massa adalah faktor lingkungan yang mengubah perilaku khalayak melalui proses pelaziman klasik, pelaziman operan atau proses imitasi (belajar sosial). Dua fungsi dari media massa adalah media massa memenuhi kebutuhan akan fantasi dan informasi
Media menampilkan diri sendiri dengan peranan yang diharapkan, dinamika masyarakat akan terbentuk, dimana media adalah pesan. Jenis media massa yaitu media yang berorentasi pada aspek (1) penglihatan (verbal visual) misalnya media cetak, (2) pendengaran (audio) semata-mata (radio, tape recorder), verbal vokal dan (3) pada pendengaran dan penglihatan (televisi, film, video) yang bersifat ferbal visual vokal.
Media massa digunakan dalam komunikasi apabila komunikasi berjumlah banyak dan bertempat tinggal jauh. Media massa yang banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari umumnya adalah surat kabar, radio, televisi, dan film bioskop, yang beroperasi dalam bidang informasi, edukasi dan rekreasi, atau dalam istilah lain penerangan, pendidikan, dan hiburan. Keuntungan komunikasi dengan menggunkan media massa adalah bahwa media massa menimbulkan keserempakan artinya suatu pesan dapat diterima oleh komunikan yang jumlah relatif banyak. Jadi untuk menyebarkan informasi, media massa sangat efektif yang dapat mengubah sikap, pendapat dan prilaku komunikasi.
Media massa adalah alat-alat dalam komunikasi yang bisa menyebarkan pesan secara serempak, cepat kepada audience yang luas dan heterogen. Kelebihan media massa dibanding dengan jenis komunikasi lain adalah ia bisa mengatasi hambatan ruang dan waktu. Bahkan media massa mampu menyebarkan pesan hampir seketika pada waktu yang tak terbatas .
Media massa memberikan informasi tentang perubahan, bagaimana hal itu bekerja dan hasil yang dicapai atau yang akan dicapai. Fungsi utama media massa adalah untuk memberikan informasi pada kepentingan yang menyebarluas dan mengiklankan produk. Ciri khas dari media massa yaitu tidak ditujukan pada kontak perseorangan, mudah didapatkan, isi merupakan hal umum dan merupakan komunikasi satu arah. Peran utama yang diharapkan dihubungkan dengan perubahan adalah sebagai pengetahuan pertama. Media massa merupakan jenis sumber informasi yang disenangi oleh petani pada tahap kesadaran dan minat dalam proses adopsi inovasi.

Salah satu media massa yang sangat popular saat ini adalah televisi. Televisi memberikan pengaruh sosial yang luar biasa terhadap masyarrakat. Begitu juga dengan kehidupan remaja. Dalam sebuah blog http://gudangmakalah.blogspot.com dijelaskan bahwa meningkatnya kenakalan remaja saat ini merupakan salah satu dampak dari media informasi yaitu program siaran televisi yang dinilai kurang memberikan nilai edukatif bagi remaja ketimbang nilai amoralnya. Hal ini disebabkan karena industri pertelevisian kurang memberikan pesan-pesan moral terhadap siaran yang ditampilkan. Dapat diperhatikan dalam berbagai program televisi seperti pada sinetron-sinetron maupun reality show yang banyak menayangkan tentang pergaulan bebas remaja bersifat pornografis, kekerasan, hedonisme dan sebagainya untuk selalu ditampilkan di layar kaca. Oleh karena program tersebut banyak diminati publik, khususnya remaja. Sehingga dapat memberikan suatu peluang bisnis bagi pihak stasiun TV yaitu misalnya berupa banyaknya iklan yang masuk.
Berbagai acara yang menayangkan tentang pergaulan bebas remaja di kota besar yang sarat akan dunia gemerlap (dugem). Seperti tayangan remaja dalam mengonsumsi obat-obatan terlarang, cara berpakaian yang terlalu minim alias kurang bahan / sexy, goyang-goyangan yang sensual para penyanyi dangdut, kisah percintaan remaja hingga menimbulkan seks bebas, ucapan-ucapan kasar dengan memaki-maki atau menghina dan sebagainya. Inilah yang seringkali menjadi contoh tidak baik yang sering mempengaruhi remaja-remaja yang berada di kota maupun di daerah untuk mengikuti perilaku tersebut.
Dari tayangan – tayangan tersebut ada remaja yang hanya sekedar menyaksikan, tapi tidak terpengaruh mengikutinya. Dan ada juga remaja yang memang gemar menyaksikan dan terpengaruh untuk mengikuti hal tersebut guna mencari sensasi di lingkungan pergaulan. Remaja inilah yang paling rawan melakukan berbagai pelanggaran, karena mereka mudah terpengaruh dan ingin mencari sensasi di lingkungan pergaulan agar dapat disebut sebagai remaja yang gaul.
Terhadap remaja yang mudah terpengaruh oleh adegan-adegan tersebut, mengakibatkan mereka selalu berbuat iseng dalam bergaul atau dalam bentuk kenakalan. Apalagi mereka bergaul dengan teman yang nakal maka semakin mudah pula mereka terpengaruh. Seperti nonton film porno karena ketertarikan akan program televisi yang bersifat sensualitas hingga menimbulkan suatu bentuk penyimpangan dalam bergaul. Serta cara berpacaran yang sudah melewati batas, hingga menimbulkan seks bebas di kalangan remaja yang pada akhirnya banyak diantara remaja-remaja yang menikah di usia muda. Selain itu juga dapat menimbulkan pemerkosaan dan pencabulan di kalangan remaja.
Begitu banyak masalah sosial yang disebabkan oleh media televisi terhadap remaja . Hedonisme merupakan salah satunya.
Archie J brahm dalam bukunya Filsafat perbandingan menjelaskan pengertian hedonisme disampaikan beberapa filsuf yunani  yang menyatakan bahwa manusia dari kodratnya mencari keseangan, bahwa perasaan-perasaan senang aalah baik dan perasaan-perasaan sedih adalah jelek. Hedonisme menyatakan bahwa tujuan hidup adalah kebahagiaan, atau mencapai kesenangan sebanyak mungkin (sebesar-besarnya) dengan jerih payah sesedikit mungkin (sekecil-kecilnya) (Archie J. Brahm:136,2003). Menurut pandangan penulis ada beberapa hal yang menyebabkan gaya hidup hedonisme dikalangan remaja yaitu iklan dan infotainment.

           
Iklan merupakan salah satu yang menebabkan pola hidup hedonism dikalangan remaja. EB Surbekti berpendapat dalam bukunya yang berjudul Awas tayangan televisi. “Patut disayangkan, peran televisi sebagai sarana pendidikan kini telah digeser oleh tayangan komersial yang kebanyakan lebih mengedepankan pola hidup yang konsumtif.Televisi memberikan dampak sosial yang luar biasa terhadap masyarakat. Besarnya dampak sosial siaran televisi menyebabkan televisi memiliki peran yang demikaian vital terhadap pengembangan karakter masyarakat. Namun disisi lain, televisi  juga harus mampu mengakomodasi kepentingan pemilik modal yang sarat muatan bisnis dan tentu saja berorientasi pada keuntungan(SurBakti,Eb:71,2008).
Iklan sebagai salah satu penyebab gaya hedonism didalam kehidupan remaja ,sebagaimana dijelaskan dalam sebuah blog http://timurcahaya.multiply.com . Diakui atau tidak, penopang kehidupan media adalah iklan. apalagi media televisi. semakin tinggi ratingnya, iklannya juga semakin banyak. di sinilah media massa akhirnya punya peran dalam menyebarkan rayuan maut pengiklan.
Masyarakat suka dirayu dan diberi harapan. Harapan yang lebih baik tentunya, lebih indah, dan dalam arti tertentu lebih berkwalitas. Pintarnya iklan yang memanfaatkan media adalah....memberikan harapan. Masyarakat menunggu adanya pengharapan semacam itu.
Praktek ini menanamkan nilai-nilai hedonis. Apa yang diiklankan sering kali jauh dari fakta. Pemilik rambut indah yang mengiklankan merk tertentu, belum tentu sebenarnya pengguna shampoo dengan merk tersebut. Karena iklan, sesuatu yang baru selalu ditunggu. Seakan-akan, yang baru selalu lebih indah, lebih baik dan yang lama dianggap kuno. Logika ini disebut sebagai logika mode.  Logika mode merusak ruang publik menjadi panggung pertunjukan. Citra, berkaitan erat dengan konsumsi. sehingga, sering kali pemirsa dan pembaca terjebak ketika tidak lagi bisa membedakan mana siaran yang fakta, dan mana siaran yang iklan.

Infotainment merupakan penyebab lainnnya dari gaya kehidupan hedionisme dikalangan remaja. Dalam sebuah situs http://beritasore.com  dijelaskan tayangan infotainment dewasa ini lebih banyak memberi pengaruh negatif bagi masyarakat, khususnya anak-anak dan remaja, ujar seorang psikolog. “Dengan melihat kasus Ariel yang selama ini diberitakan, nampaknya infotainment lebih banyak sisi negatif daripada manfaatnya,” ujar psikolog Rahmadi Hidayatin di Medan, Rabu [04/08] .
Sebagai sumber informasi mengenai seseorang yang terkenal, memang infotainment menjadi tayangan yang banyak diminati masyarakat. Ia menjelaskan, tayangan infotainment masing-masing memiliki sisi positif dan negatif bagi masyarakat luas, sehingga semua itu bergantung pada informasi yang disampaikan.
Namun, melihat perkembangan infotainment dewasa ini, tampaknya tayangan-tayangan infotainment tidak lagi memberi manfaat yang baik untuk masyarakat.
“Kita lihat saja kasus Ariel yang diekspos infotainment secara besar-besaran. Saya bertanya-tanya, apakah mereka memikirkan dampaknya secara luas kepada masyarakat,” ujar Direktur Pelaksana Perkumpulan Keluarga Berencana Provinsi Sumatera Utara itu. Ia menjelaskan, berbagai pihak yang menayangkan infotainment harus bijak dalam merilis serta memilah berita-berita yang bermanfaat bagi para penonton.
Selain itu, mereka juga hendaknya memikirkan dampak tayangan itu terhadap masyarakat luas, khususnya bagi anak-anak dan remaja. Ia mengaku mendukung fatwa Majelis Ulama Indonesia yang mengharamkan tayangan infotainment yang mengulas masalah-masalah hubungan rumah tangga artis.
“Memang ketika kita masih berada di negara yang menganut norma-norma agama, maka tayangan-tayangan infotainment yang lebih banyak menceritakan aib seseorang itu perlu dilarang,” ujarnya.
Dekan Fakultas Psikologi Universitas Medan Area, Irna Minauli mengatakan, tayangan-tayangan infotainment kini memang perlu ditiadakan.Menurut dia, dampak infotainment hanya cenderung membiasakan masyarakat untuk melihat kesalahan-kesalahan orang lain, dibandingkan dengan mengintrospeksi diri. “Perilaku yang senantiasa melihat kesalahan-kesalahan orang lain akan berdampak buruk bagi kepribadian seseorang,” ujarnya.
Selain pengaruh tersebut gaya hidup hedonisme juga dipengaruhi oleh Infotainment. Infotainment yang menayangkan kehidupan glamor selebriti membemberikan doraongan kepada remaja untuk melakukan hal yang sama. Mereka ingin meniru idolanya, gaya hidupnya, mode pakaiannya, dan segala hal tentang idolanya. Kemampuan ekonomi yang tidak mencukupi mendorong remaja-remaja tersebut mencari jalan pintas untuk memuaskan fantasi kesenangannya yang ia tiru dari selebriti idolanya. Sehingga mereka terjerumus ke hal-hal yang negatif seperti  rela mejual diri mereka, atau menjadi pengedar narkoba.


Sebuah fenomena hedonisme di masyarakat kita khususnya dikalangan remaja tidak terlepas dari tayangan televisi. Beberapa hal yang menyebaban hal tersebut yaitu pengaruh iklan dan infotainment. Dua hal ini memerikan ruang bagi remaja untuk mendorong kehidupan remaja mendapatkan suatu kesenangan dengan melakukan usaha yang sekecil-kecilnya. Pengawasan dan penegrtian orang tua terhadap remaja dapat diberikan dengan bijakasana agar remaja tidak terjerumus kepada hal-hal negative sebagai suatu cara pintas untuk impian-impian kesenangan mereka.




 Daftar pustaka
Archie, Brahm. 2003. Filsafat Perbandingan.Yogyakarta: Kanisius.
Surbakti, EB. 2008. Awas tayangan televise. elex media komputindo Jakarta 2008 Drs EB Surbakti, MA

http://timurcahaya.multiply.com/journal/item/322/Etika-Komunikasi-Ketika-Media-Menyebarkan-Nilai-Hedonisme?&show_interstitial=1&u=%2Fjournal%2Fitem   2 juli 2012  8:56 pm

Sumber: http://id.shvoong.com/writing-and-speaking/2060385-pengertian-media-massa/#ixzz1zY6JveoO  3 juli 2012 4:12 pm
http://gudangmakalah.blogspot.com/2009/03/makalah-pengaruh-siaran-televisi-pada.html  7 Juli 2012 4:02 pm

Penganiayaan Terhadap Anak

I.         Pengertian Penganiayaan Terhadap Anak

Dalam kamus besar bahasa Indonesia, ditinjau dari etimologis Penganiayaan berasal dari kata dasar “aniaya” yang memiliki arti menyiksa, mempersakiti dengan bengis. Kemudian kata dasar tersebut mendapat imbuhan pe-an sehingga menjadi kata “penganiayaan” yang berarti perlakuan sewenang-wenang (penyiksaan, penindasan dan sebagainya)[1].
Sedangkan menurut Joyce Angel (2009:275) pengertian dari Penganiayaan  terhadap anak adalah sebagai cedera fisik, psikologis, seksual, atau sosial; perawatan yang tidak benar; atau bertindak buruk kepada anak, dapat ditelusuri dari orang tua, saudara kandung, kerabat, teman, para professional, dan orang lain yang berhubungan dengan anak.

II.     Faktor-Faktor Penganiayaan Terhadap Anak
Ada beberapa faktor yang menyebabkan penganiayaan terhadap anak. Lippincott Williams dan wilkins (2008:281), Orang tua yang menganiaya anak mereka sering kali belum dewasa secara emosional dan sangat miskin, tidak mampu memenuhi kebutuhan mereka sendiri sehingga tidk dapat memenuhi kebutuhan anak. Seperti dalam penganiayaan pasangan, anak yang dianiaya sering dianggap sebagai hak milik orang tua yang menganiaya. Anak-anak tidak dihargai sebagai orang yang memmiliki hak dan perasaan. Pasa beberapa kasus, ornag tua merasakan kebutuhan unutk memiliki anak dengan tujuan mengganti masa kanak-kanaknya yang mengecewakan. Orang tua ingin merasakan cinta antara anak dan orang tua yang tidak dimilikinya ketika ia kanak-kanak. Harapan yang tidak realistis untuk memiliki anak yang akan memebri orang tua cinta dan memenuhi semua kebutuhan orang tua sering kali dihancurkan oleh realitas tuntutan membesarkan anak yang sangat besar dalam aspek emosional, fisik, dan finansial. Ketika harapan orang tua yang tidak realistis ini tidak dipenuhi, orang tua sering kembali menggunakan metode yang juga digunakan orang tuanya.




III.  Bentuk-Bentuk Penganiayaan terhadap Anak dan Pengabaian Terhadap Anak Sebagai Salah Satu Bentuk Penganiayaan
             Ada empat kategori utama tindak kekerasan terhadap anak: pengabaian, kekerasan fisik, pelecehan emosional/psikologis, dan pelecehan seksual anak. Penulisan makalah ini lebih menekankan pada permasalahan Pengabaian terhadap anak atau penelantaran anak. Dalam situs Wikipedia dijelaskan, penelantaran anak adalah di mana orang dewasa yang bertanggung jawab gagal untuk menyediakan kebutuhan memadai untuk berbagai keperluan, termasuk fisik (kegagalan untuk menyediakan makanan yang cukup, pakaian, atau kebersihan), emosional (kegagalan untuk memberikan pengasuhan atau kasih sayang), pendidikan (kegagalan untuk mendaftarkan anak di sekolah) , atau medis (kegagalan untuk mengobati anak atau membawa anak ke dokter).
Beberapa fakta mengenai pengabaian terhadap anak di Indonesia. Aborsi dan pembuangan anak merupakan salah satu dari kasus penelantaran terhadap anak yang seringkali terjadi di Indonesia. Seperti beberapa kasusu akhir-akhir ini yang dilaporkan dalam sebuah situs jogja.tribunnews.com. Telah ditemukan dua jasad bayi di wilayah Bantul. Setelah sebelumnya ditemukan bayi berjenis kelamin laki-laki di Kali Opak, Puton, Jetis dalam keadaan masih utuh, Rab(13/6) sekitar pukul 05.30, telah ditemukan mayat bayi berjenis laki-laki di Kali Progo. Fenomena penemuan mayat bayi ini, menurut Kepala Dinas Kesehatan Bantul, Maya Sintowati Pandji mengatakan, bisa saja mayat bayi itu adalah janin tak berdosa yang telah diaborsi atau bisa saja lahir normal tapi tidak dikehendaki, kemudian dibuang.
Kasus lainnya yang merupakan kasusu pengabaian terhadap anak yaitu kasusu busung lapar. Orang mengabaikan anaknya untuk mendapatkan makanan dan asupan gizi yang cukup bagi anaknya. Dalam sebuah blog yaitu http://rockerindahouse.blogspot.com, kasus busung lapar yang menyerang anak-anak di bawah usia lima tahun di Indonesia mencapai angka delapan persen. Sesuai dengan proyeksi penduduk Indonesia yang disusun Badan Pusat Statistik, tahun 2005 ini jumlah anak usia 0-4 tahun di Indonesia mencapai 20,87 juta. Itu berarti saat ini ada sekitar 1,67 juta anak balita yang menderita busung lapar.
Di Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), anak balita yang menderita busung lapar mencapai 10 persen dari total anak balita. Wakil Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi NTB dr IK Gerudug ketika ditemui di Kantor Gubernur NTB di Mataram, Jumat (27/5), mengemukakan, sesuai dengan hasil Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas), di NTB ada sekitar 498.000 anak balita. Dengan demikian, sekitar 49.000 anak balita di antaranya menderita gizi buruk atau bahkan busung lapar.
Menurut data Dinkes NTB, para penderita gizi buruk itu ditemukan di Kabupaten Lombok Timur (175 kasus), Kabupaten Lombok Barat (133), Kota Mataram (23), dan Lombok Tengah (7).
Di DI Yogyakarta ternyata angka gizi buruknya mencapai 3 persen atau 4.755 anak balita dari total 142.647 anak balita di daerah itu.
Menurut Kepala Dinkes DIY Bondan Agus Suryanto, anak balita gizi buruk itu tersebar di seluruh kabupaten dan kota, tetapi konsentrasinya lebih banyak di pesisir pantai di Kabupaten Gunung Kidul dan Kulon Progo.


IV.      Solusi Pencegahan
            Kini tindak kekerasan menjadi tindakan alternatif manakala keinginan dan kepentingan suatu individu atau kelompok tidak tercapai. Terlebih di Indonesia, kekerasan melanda di segala bidang kehidupan baik sosial, politik, budaya, bahkan keluarga. Walaupun tindakan ini membawa kerugian yang besar bagi semua pihak, angka terjadinya kekerasan terus meningkat dari hari ke hari. Oleh karena itu, berbagai upaya dilakukan untuk mencegah semakin membudayanya tindak kekerasan. Upaya-upaya tersebut (sebagaimana dikutip Arif Rohman: 2005) antara lain:
a. Kampanye Anti-Penganiayaan Terhadap Anak
            Dilakukannya kampanye anti penganiayaan terhadap anak secara kontinuitas mendorong orang tua untuk lebih menyadari akan akibat dari penganiayaan terhadap anak. Melalui kampanye orang tua dari anak-anak akan mengetahui efek psikologis maupun kesehatan bagi anaknya.
b. Penegakan Hukum
Sistem hukum yang tidak tegas mampu memengaruhi munculnya tindak kekerasan. Diberikan tindakan hukum yang sesuai bagi orang tua yang melakukan penelantaran terhadap anaknya agar mereka jera akan perbuatan yang telah dilakukan.
c. Pemerintah Peduli Terhadap Rakyat
Sebagian besar penganiayaan terhadap anak  yang terjadi di Indonesia dikarenakan kemiskinan yang sedang melanda masyarakat. Ketidak mampuan untuk memenuhi kebutuhan diri sendiri maupun ankanya menjadi pemicu penganiayaan terhadap anak terutama pengabaian terhadap anak. Pemerintah seharusnya memberikan kesejahteraan kepada rakyatnya sehingga rakyat dapat hidup dalam kemakuran dan akan mendorong perhatian yang lebih kepada anak-anaknya
V.Penutup
Demikianlah pemaparan penulis tentang pengaiayaan terhadap anak yang lebih menekankan pada tema pengabaian terhadap anak. Dari pemaparan diatas kita dapat menyimpulkan bahwa tindakan pengabaian terhadap anak menjadi sebuah problema yang sedang dialami di Indonesia. Pengabaian terhadap anak dapat merugikan bangsa kita. Anak-anak lah yang akan menjadi pemimpin dimasa yang akan dating.
          Terakhir penulis mengajak kepada pembaca dan semua elemen masyarakat untuk menjaga anak-anak bangsa dari tindak penganiayaan. Bangun bangsa ini dengan menjaga aset bangsa di masa depan yaitu anak-anak. Semoga bangsa Indonesia menjadi bangsa yang lebih maju. Kepada pemerinta agar lebih terbuka matanya untuk melihat kondisi masyarakat kita yang mengalami banyak masalah sosial, begitu juga dengan permasalahan pengabaian terhadap anak.















Referensi
Angel, Joyce. 2009.  Pengkajian pediatrik: Seri pedoman praktis,Ed. 4. Jakarta. EGC

Williams, Lippincott. 2008. buku ajar keperawatana jiwa. Jakarta. EGC

http://id.wikipedia.org/wiki/Kekerasan_terhadap_anak#Penelantaran 27 juni 2012 12:31 pm

http://jogja.tribunnews.com/2012/06/14/dua-pekan-dua-jasad-bayi 27 juni 2012 12:31 pm










[1] Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Kamus Besar Bahasa Indonesia, (Jakarta, Balai Pustaka, 1989) 40.