Tuesday, June 10, 2014

MAEN



Saya generasi yang kebetulan lahir di tahun 90 an. Buat saya setiap hari adalah bermain. Belajar sih, tapi lebih banyak maiinnya. Apalagi pas liburan, saya bisa main dari pagi sampe sore. Anak anak di jaman saya maen di luar selau jadi hiburan yang utama. Di jaman itu kita udah kenal play station sih. Biasanya kita maen di rentalan dua ribu rupiah per jamnya. Biasanya kalo orang yang jaga rentalannya lagi nggak fokus jagain kita, kita bakal nambahin waktunya sendiri dari tipi. walaupun kayak gitu maen di luar yang menggunakan fisik jadi pilihan utama buat kita.


 Dulu karena masih  minim nya hiburan dan gadget gadget kayak sekarang. Anak anak kecil kayak saya dan temen temen saya tuh harus kreatif biar liburan jadi hari hari yang menyenangkan. Kalo di perumahan saya sih masjid jadi tempat bermain kita. Pusat dari semua permainan yang kita lakukan. Maen kelereng di halaman luar masjid. Pas ajan pada pulang. hahahaha. Maenan kreatif lainnya adalah permainan sepak bola kertas. Jadi permainannya begini, biasanya para pemainnya itu terbuat dari cover buku tulisnya atau dari kertas buffalo. Digunting gunting digambar sesuai kostum aslinya. Di bagian belakangnya juga ditulis nama. Kira kira begini nih gambarnya. 

http://pbs.twimg.com/media/BUf8ZpXCIAAes6c.jpg:large 
sumber http://twicsy.com/i/rtZBge

Pemain pemain belakang kayak bek dan kiper  dibolehin ukurannya lebih besar dibanding pemain  Di perumahan saya permaianan sepak bola kertas ini malah dijadiin kompetisi. Buat kita punya prestise sendiri kalo menangin kompetis sepakbola kertas ini. Kompetisi nya bisa berlangsung berhari hari tergantung ada bapak bapak atau nggak yang ngusir kita dari masjid. Karena biasanya saya dan teman teman saya mainin sepakbola kertas ini di dalem masjid. Astaghfirullah...


 Hujan itu karunia tersendiri buat anak-anak jaman dulu karena pas hujan kita bisa maen "ujan ujanan'. Buka baju cuma pake celana pendek doang. Keliling ke rumah rumah orang cari yang ada saluran air dari genteng. Kepuasan nggak bisa sampe segitu aja. Saya sama teman teman saya di perumahan saya pas kecil dulujadiin masjid water boom. Kebetulan perumahan saya tuh beranda luar masjidnya  lantai keramik. Kita siram air di lantai masjid dan kita tidur tiduran di lantai sambil didorong temen dari belakang.  Kalo kurang air, airnya disiram lagi ke lantai, kadang sampe masuk masuk masjid. Astaghfirullah.. dan yang bisa buat kita berhenti cuma bapak bapak yang marah marah atau ajan sholat.

Kebahagiaan tuh bisa tercipta dari hal hal sederhana. Makanya yang penting kita bersyukur aja. Permainan-permainan sederhana kayak gitu yang ternyata buat kita bahagia di waktu kecil dulu. :D

No comments:

Post a Comment