Monday, January 26, 2015

skripsi ohhh


Masa-masa akhir kuliah emang masa-masa yang menegangkan dan dilema. Skripsi, wisuda, jadi cita-cita yang harus segera diraih secepat cepatnya. Emang dari awal kita masuk kuliah dulu tujuan kita ya untuk menyelesaikan skripsi dan segera lulus dari kampus tercinta (ya kalo cinta, kalo nggak cinta sih nggak apa-apa). Saya sih sebenernya sangat dilema dalam mengerjakan skripsi. Dilema diantara pengen terus-terusan cari uang apa segera menyelesaikan skripsi. Kebetulan emang udah rejeki saya bisa masuk suci kompas TV season 4 eh masuk lima besar lagi. Selalu ada aja tawaran untuk stand up comedy, jadi mc, maen film walaupun cuma muncul semenit, mungut sampah, ngecat aspal dan banyak tawaran-tawaran lainnya yang menggiurkan. Tapi teror orang tua untuk segera nyelesain skripsi nggak pernah ada habisnya, menyerang dari berbagai sisi kehidupan,  ya nelpon lah, sms lah, lewat mimpi lah. Ibu saya tuh hampir setiap hari nelpon saya, "abang gimana skripsinya?"."iya bu ini lagi dikerjain" saya jawab (padahal lagi tidur). Besoknya nelpon lagi "abang udah makan?, kalo skripsinya udah dikerjain". Basa basinya sih nanya makan tapi ujung-ujungnya nanya skripsi juga. Besok-besoknya lagi pas nelpon karena saya udah lumayan hapal dengan pertanyaan ibu saya, sebelum ibu saya nanya saya langsung jawa "iya bu, skripsi kan? ini lagi dikerjain (padahal lagi dapet proyek nge cat aspal). Ibu saya jawab "nggak nak ibu cuma mau ngabarin kalo tante  Dina yang rumahnya di belakang itu meninggal. "astaghfirullah bu, innalillahi, kenapa bu meninggalnya" saya jawab dengan terkejut". " Jantungnya kumat nak karena tau anaknya di do karena nggak selesai selesai ngerjain skripsi" ibu saya jawab. Saya tutup telponnya langsung hari itu saya kerjain skripsi dan alhamdulillah udah selesai saya kerjain ucapan terima kasih karena saya ngerjainnya kebalik ucapan terima kasih dulu baru ngerjain bab 1. 


"Kapan ya aku pake toga kayak dia?". Pertanyaan yang selalu hadir ketika teman-teman kita yang lain wisuda duluan. Mereka pasang poto di dp bbm dan pasang status "Alhamdulillah akhirnya perjuangan selama ini terselesaikan juga". Saya sebagai mahasiswa yang belum lulus lulus ngerasa antara seneng dan sedih. Seneng ngeliat temen udah bisa lulus dan lebih banyak sedihnya ngeliat keadaan diri sendiri yang entah kapan lulus. Sebagai teman yang baik saya harus rela ngucapin selamat buat temen temen saya yang lulus rasanya kayak makan somay rase pare enak bikin seneng tapi ada pait pait juga.  


Sebenernya sih saya yakin kalo saya bisa nyelesain skripsi dengan cepet, ya sekitar 4 windu lah. Nggak, nggak, saya yakin 3 bulan aja saya pasti bisa nyelesain skripsi tapi yang saya takutin itu justru pas sidang skripsinya. Saya kan jurusan sastra arab ya, nah kalo ujian sidang skripsi itu bakal ditanyabtanya pake bahasa arab dan jujur aja sekarang ini saya lupa banget gimana caranya ngomong bahasa arab. Kalo misalnya disuruh milih,mending bangun candi apa ngomong bahasa arab pasti saya lebih milih makan kerupuk udang, enaaaak.
Dan yang lebih saya takutin lagi tuh pasti misalnya nanti udah lulus dan mendapatkan title sebagai lulusan sastra arab itu bebannya pasti berat banget. Sastra arab selalu diidentikkan dengan keislamian. Saya takut banget di masyarakat nanti misalnya pas lagi pengajian gitu tiba tiba disuruh mimpin doa. Saya bisa langsung pura pura pengen ijin ke wc kebelet beol tuh.
Yok selesain skripi yok :D

1 comment:

  1. Jadi..sekarang udah kelar bang skripsinya?? Hahaha

    ReplyDelete