Wednesday, December 30, 2015

Bingung

Assalamu'alaikum coi

Dari tadi buka instagram nonton youtube buka twitter buka instagram lagi buka youtube lagi merenung, mikir skripsi, mikir tahun baru mau kemana?, mikir mau buat materi stand up apa lagi ya? abis itu buka instagram lagi liat yang nge like, nge like in poto orang, buka youtube lagi, bengong bentar, buka youtube lagi. Bingung!!

Kenapa harus ada "bingung" ya?. Bingung mau ngapain, bingung mau kemana, bingung mau makan apa, bingung mau bayar pake apa. Isinya hidup ini ya bingung terus.

Ada nggak ya orang yang nggak pernah bingung?. Orang yang selalu tau pasti apa yang mau dia lakuin saat ini dan juga esok hari. Kayaknya sih nggak ada sih. Nulis ini aja karena saya bingung. Pas  udah nulis-nulis terus bingung lagi mau nulis apa. Eh tau-tau nggak bingung lagi mau nulis. Sama kayak falsafah jawa yang pernah saya denger dari bapaknya temen saya. Hidup ini isinya cuma seneng sama sedih kok. Bangun pagi badan seger kita seneng, terus mau mandi tapi kamar mandinya jauh terus sedih pas mandi udah seger seneng, abis mandi mau pake baju ternyata baju yang kita suka lagi di cuci sedih lagi. Gitu terus sampe kipas angin berubah jadi sambel tauco. Makanya kayaknya diciptakan "syukur". Biar kita tuh bisa tetap tenang pas lagi senang maupun sedih. Kayak saya nulis ini saya jadi bersyukur terus tenang udah mulai agak nggak bingung tapai nanti lama-lama pasti bingung lagi.

Thursday, December 17, 2015

"wejangan pakde indro"

"Cuma satu permintaan ibu nak, kamu lulus wisuda aja!, abis itu terserah kamu deh kamu mau ngapain aja!" udah lama banget aku nggak nelpon ibu sekalinya nelpon itu lah kata- kata yang keluar dari ucapan ibu. Beberapa hari yang lalu juga ketemu sama pakde indro warkop dan hal pertama yang dia tanyain adalah "udah lulus belum?". Terus dengan malu malu atau justru nggak tau malu, saya jawab "belum". Dengan wajah yang serius pakde indro nasehatin " ayo diselesain, buat orang tua kamu tenang dengan nyelesain studi kamu hif, orang tua itu nggak minta apa-apa cukup buat dia tenang karena udah menyelesaikan tugasnya untuk memberikan pendidikan yang baik buat anaknya, itu aja".

Semua wejangan-wejangan diatas buat aku semakin sadar kalo aku harus segera lulus. Tapi sebenernya dilema juga, karena memang akhir-akhir ini tawaran untuk berstand up comedy ke saya selalu ada aja. Insya allaah dengan saya nulis tulisan ini saya mau meyakinkan diri biar bisa lulus tahun 2016 ini. Harus lulus!. Buat teman-teman mahasiswa tua! yok berjuang bareng-bareng! :)

Tuesday, February 17, 2015

Contact

Mau ngasih aku rejeki? aku mah disuruh ngapain aja mau. Stand up comedy? boleh.. Jadi Mc? boleh juga. Gali sumur? waduuuh... sulit kayaknya.. kalo gali leo nggak apa apa deh.  Apa aja coi yang penting halal  langsung hubungin

Contact person : Widyansyah  +6285643034849

Thursday, February 5, 2015

Enterpreneursyiiip dahhh

Rasulullah aja berdagang masa' saya nggak. Entah kenapa semenjak saya di akhir masa kuliah ini nggak pernah terbersit sedikitpun untuk jadi pns. Kalo dulu di semester awal sempet pernah bercita cita jadi diplomat soalnya kayaknya keren aja gitu bisa keliling dunia sambil berdiplomasi demi bangsa ini. Lambat laun cita cita itu memudar. Pokoknya sekarang mah cita cita saya jadi pengusaha aja dah. Menurut saya jadi pengusaha atau berdagang itu lebih menantang sih dibanding jadi pns yang kayaknya hidupnya terjamin sampai pensiun walaupun pas-pasan.

Pengalaman saya buat masalah dagang berdagang masih dikit banget sih. Tapi dari kecil sebenernya saya udah mulai dagang gitu. Dari mulai jualan kelereng di sekolah sampai buat permainan cabut cabutan bareng temen temen perumahan. Kalian tau kan mainan cabutan?. Jadi ada banyak tali tali gitu dan dibawah tali terikat berbagai macam hadiah kalo beruntung. Oh iya pas kecil juga saya pernah jualan es batu. Beranjak dewasa tepatnya pas sma saya memutuskan untuk berjualan pulsa elektrik. Ya, ini kayaknya usaha mainstream yang banyak dilakuin sama remaja sih. Tapi banyak banget rintangan waktu saya jualan pulsa ini. Dari masalah salah kirim pulsa sampe susahnya nagihin uang pulsanya. Paling susah sih kalo nagihin temen yang cewek sih apalagi cantik, waduh gengsi coi kayaknya mau nagih. Untungnya nggak seberapa tapi ruginya banyak. Pas awal awal kuliah juga saya pernah jualan kemeja kaos yang saya beli dari toko. Jadi ceritanya saya reseller. Tapi hasilnya nihil, ada sih yang beli tapi lebih banyak saudara saudara saya yang malah minta bukannya beli. Ya, karena saya orangnya baik ya jadi saya bakar baju-bajunya. Hihihihi becanda coi. Sesekali juga kalo misalnya lagi pulang kampung ke Lampung saya bawa keripik pisang yang dipesen sama temen-temen saya. Sebenernya ini lumayan nih untungnya dan juga nggak terlalu beresiko soalnya mereka sistemnya pre order. Jadi pesen dulu baru bayar. Tapi tetep aja ada ya g nggak bayar, jadi ya saya makan aja sendiri keripik pisangnya.

Nah sekarang ini nih saya lagi ngerintis usaha saya nih. Sebenernya usahanya agak mainstream sih yaitu jualan kaos tapi nggak apa-apa lah karena saya yakin kaos yang saya jual ini beda. Saya jualan kaos secara online, kalian bisa follow twitternya @yenga_id instagramnya juga ada. Yang pasti sih kals kaos buatan kita selalu dengan desain yang aneh tapi selalu ada makna tersirat terdalam demi kemajuan bangsa alien. :D. Kalian beli dong ya :). Saya harap sih usaha kaos saya ini bisa berkembang bisa punya store dan nggak cuma online dan yang paling penting bisa bermanfaat buat orang banyak. Amiiiin:D

Saya tuh masih punya cita-cita lagi dalama bidang entrepreneurship ini. Saya tuh pengen banget punya usaha kuliner. Kebetulan kan emang hobi saya makan dan kayaknya seneng aja gitu kalo misalnya orang-orang bisa seneng dengan apa yang kita jual (makanan). Saya juga punya mimpi dan akan saya usahakan untuk punya toko buku coi. Toko buku yang tersebar di seluruh Indonesia. Toko bukunya nyaman harga bukunya murah dan banyak orang orang tiap hari yang beli buku disitu. Jadi orang orang Indonesia jadi suka baca buku. Amiiin. Nah baru abis itu pengen punya sekolahan. Sekolahan yang anak-anak seru dan senang belajar di sekolah itu. Amiiin.

Cita cita sampein aja biar kita jadi selalu mengusahakan biar cita cita tercapai. Semoga juga jadi do'a. Bahkan yang tau cita cita kita bsa ikut ngedoain. Betul nggak?

Tuesday, February 3, 2015

GUA, SAYA, DAN AKU


Kata "orang pertama" di Indonesia itu beragam. Mulai dari kata saya, aku dan gua. Saya termasuk orang yang memakai ketiga kata orang pertama tersebut tergantung dengan siapa dan dimana saya berbicara.

Di lampung saya terbiasa ngomong pake kata "gua". Bukan maksud untuk gaul gaulan tapi emang udah jadi budaya aja di kalangan anak muda untuk ngomong gua lo. Kata "gua" memang sering dipakai sehari sehari di kalangan remaja. Walaupun hampir sama dengan orang orang Jakarta mengenai pemakaian kata gua namun ada perbedaan yang sangat jauh tentang gaya bicaranya. Di kalangan pergaulan anak lampung itu ada aksen yang khas, juga ada beberapa kosa kata yang hanya dipakai oleh kalangan remaja Lampung coi. Kata-kata kayak "kamorang. kitorang, geh" khas banget dikalangan remaja gaul Lampung. Sedikit intermezo aja ya Andika Kangen Band itu bukan representasi dari remaja-remaja Lampung pada umumnya karena hampir semua remaja remaji di Lampung itu keren-keren. kalian kenal Pevita Pearce atau Nicolas Saputra. Nah kira kira remaja lampung itu kayak Dodi Kangen Band dah. 


Monday, January 26, 2015

skripsi ohhh


Masa-masa akhir kuliah emang masa-masa yang menegangkan dan dilema. Skripsi, wisuda, jadi cita-cita yang harus segera diraih secepat cepatnya. Emang dari awal kita masuk kuliah dulu tujuan kita ya untuk menyelesaikan skripsi dan segera lulus dari kampus tercinta (ya kalo cinta, kalo nggak cinta sih nggak apa-apa). Saya sih sebenernya sangat dilema dalam mengerjakan skripsi. Dilema diantara pengen terus-terusan cari uang apa segera menyelesaikan skripsi. Kebetulan emang udah rejeki saya bisa masuk suci kompas TV season 4 eh masuk lima besar lagi. Selalu ada aja tawaran untuk stand up comedy, jadi mc, maen film walaupun cuma muncul semenit, mungut sampah, ngecat aspal dan banyak tawaran-tawaran lainnya yang menggiurkan. Tapi teror orang tua untuk segera nyelesain skripsi nggak pernah ada habisnya, menyerang dari berbagai sisi kehidupan,  ya nelpon lah, sms lah, lewat mimpi lah. Ibu saya tuh hampir setiap hari nelpon saya, "abang gimana skripsinya?"."iya bu ini lagi dikerjain" saya jawab (padahal lagi tidur). Besoknya nelpon lagi "abang udah makan?, kalo skripsinya udah dikerjain". Basa basinya sih nanya makan tapi ujung-ujungnya nanya skripsi juga. Besok-besoknya lagi pas nelpon karena saya udah lumayan hapal dengan pertanyaan ibu saya, sebelum ibu saya nanya saya langsung jawa "iya bu, skripsi kan? ini lagi dikerjain (padahal lagi dapet proyek nge cat aspal). Ibu saya jawab "nggak nak ibu cuma mau ngabarin kalo tante  Dina yang rumahnya di belakang itu meninggal. "astaghfirullah bu, innalillahi, kenapa bu meninggalnya" saya jawab dengan terkejut". " Jantungnya kumat nak karena tau anaknya di do karena nggak selesai selesai ngerjain skripsi" ibu saya jawab. Saya tutup telponnya langsung hari itu saya kerjain skripsi dan alhamdulillah udah selesai saya kerjain ucapan terima kasih karena saya ngerjainnya kebalik ucapan terima kasih dulu baru ngerjain bab 1.