Monday, January 26, 2015

skripsi ohhh


Masa-masa akhir kuliah emang masa-masa yang menegangkan dan dilema. Skripsi, wisuda, jadi cita-cita yang harus segera diraih secepat cepatnya. Emang dari awal kita masuk kuliah dulu tujuan kita ya untuk menyelesaikan skripsi dan segera lulus dari kampus tercinta (ya kalo cinta, kalo nggak cinta sih nggak apa-apa). Saya sih sebenernya sangat dilema dalam mengerjakan skripsi. Dilema diantara pengen terus-terusan cari uang apa segera menyelesaikan skripsi. Kebetulan emang udah rejeki saya bisa masuk suci kompas TV season 4 eh masuk lima besar lagi. Selalu ada aja tawaran untuk stand up comedy, jadi mc, maen film walaupun cuma muncul semenit, mungut sampah, ngecat aspal dan banyak tawaran-tawaran lainnya yang menggiurkan. Tapi teror orang tua untuk segera nyelesain skripsi nggak pernah ada habisnya, menyerang dari berbagai sisi kehidupan,  ya nelpon lah, sms lah, lewat mimpi lah. Ibu saya tuh hampir setiap hari nelpon saya, "abang gimana skripsinya?"."iya bu ini lagi dikerjain" saya jawab (padahal lagi tidur). Besoknya nelpon lagi "abang udah makan?, kalo skripsinya udah dikerjain". Basa basinya sih nanya makan tapi ujung-ujungnya nanya skripsi juga. Besok-besoknya lagi pas nelpon karena saya udah lumayan hapal dengan pertanyaan ibu saya, sebelum ibu saya nanya saya langsung jawa "iya bu, skripsi kan? ini lagi dikerjain (padahal lagi dapet proyek nge cat aspal). Ibu saya jawab "nggak nak ibu cuma mau ngabarin kalo tante  Dina yang rumahnya di belakang itu meninggal. "astaghfirullah bu, innalillahi, kenapa bu meninggalnya" saya jawab dengan terkejut". " Jantungnya kumat nak karena tau anaknya di do karena nggak selesai selesai ngerjain skripsi" ibu saya jawab. Saya tutup telponnya langsung hari itu saya kerjain skripsi dan alhamdulillah udah selesai saya kerjain ucapan terima kasih karena saya ngerjainnya kebalik ucapan terima kasih dulu baru ngerjain bab 1.