Wednesday, December 30, 2015

Bingung

Assalamu'alaikum coi

Dari tadi buka instagram nonton youtube buka twitter buka instagram lagi buka youtube lagi merenung, mikir skripsi, mikir tahun baru mau kemana?, mikir mau buat materi stand up apa lagi ya? abis itu buka instagram lagi liat yang nge like, nge like in poto orang, buka youtube lagi, bengong bentar, buka youtube lagi. Bingung!!

Kenapa harus ada "bingung" ya?. Bingung mau ngapain, bingung mau kemana, bingung mau makan apa, bingung mau bayar pake apa. Isinya hidup ini ya bingung terus.

Ada nggak ya orang yang nggak pernah bingung?. Orang yang selalu tau pasti apa yang mau dia lakuin saat ini dan juga esok hari. Kayaknya sih nggak ada sih. Nulis ini aja karena saya bingung. Pas  udah nulis-nulis terus bingung lagi mau nulis apa. Eh tau-tau nggak bingung lagi mau nulis. Sama kayak falsafah jawa yang pernah saya denger dari bapaknya temen saya. Hidup ini isinya cuma seneng sama sedih kok. Bangun pagi badan seger kita seneng, terus mau mandi tapi kamar mandinya jauh terus sedih pas mandi udah seger seneng, abis mandi mau pake baju ternyata baju yang kita suka lagi di cuci sedih lagi. Gitu terus sampe kipas angin berubah jadi sambel tauco. Makanya kayaknya diciptakan "syukur". Biar kita tuh bisa tetap tenang pas lagi senang maupun sedih. Kayak saya nulis ini saya jadi bersyukur terus tenang udah mulai agak nggak bingung tapai nanti lama-lama pasti bingung lagi.

Thursday, December 17, 2015

"wejangan pakde indro"

"Cuma satu permintaan ibu nak, kamu lulus wisuda aja!, abis itu terserah kamu deh kamu mau ngapain aja!" udah lama banget aku nggak nelpon ibu sekalinya nelpon itu lah kata- kata yang keluar dari ucapan ibu. Beberapa hari yang lalu juga ketemu sama pakde indro warkop dan hal pertama yang dia tanyain adalah "udah lulus belum?". Terus dengan malu malu atau justru nggak tau malu, saya jawab "belum". Dengan wajah yang serius pakde indro nasehatin " ayo diselesain, buat orang tua kamu tenang dengan nyelesain studi kamu hif, orang tua itu nggak minta apa-apa cukup buat dia tenang karena udah menyelesaikan tugasnya untuk memberikan pendidikan yang baik buat anaknya, itu aja".

Semua wejangan-wejangan diatas buat aku semakin sadar kalo aku harus segera lulus. Tapi sebenernya dilema juga, karena memang akhir-akhir ini tawaran untuk berstand up comedy ke saya selalu ada aja. Insya allaah dengan saya nulis tulisan ini saya mau meyakinkan diri biar bisa lulus tahun 2016 ini. Harus lulus!. Buat teman-teman mahasiswa tua! yok berjuang bareng-bareng! :)